Dongeng Anak

Rasulullah SAW | Kisah Kehebatan dan Akhlak Teladan ku

Kisah Rasulullah

Teladan kami tentunya Rasulullah SAW. Ada beberapa cerita menarik tentang beliau yuk kita simak.

Arab Badawi

Pernah seorang Arab Badwi menarik dengan begitu kasar jubah buatan Najran yang kasar kainnya, yang dipakai oleh Rasulullah SAW hingga berbekas leher Beliau. Tetapi Rasulullah SAW tidak marah, malah menghadiahkan jubah itu kepada Arab Badwi tersebut.

Kisah Rasulullah dengan seorang wanita tua

Seorang wanita tua selalu menyakiti Rasulullah SAW dengan meletakkan duri, najis dan lain-lain halangan di jalan yang selalu dilalui oleh Rasulullah SAW. Namun Rasulullah SAW tidak bertindak balas. Pada satu ketika apabila wanita itu sakit, Rasulullah SAW menziarahi dan menunjukkan kasih sayang terhadapnya. Wanita tua itu terharu dengan kebaikan Rasulullah, lantas memeluk Islam di tangan Beliau.

Rasulullah SAW pernah dilihat oleh para Sahabatnya mencium anak kecil, lantas seorang Sahabat menegurnya, “Engkau mencium anak kecil, ya Rasulullah?” Karena pada sangkaannya Rasulullah tidak pernah mencium anak kecil. Rasulullah mengiyakan lantas bersabda, “Barang siapa tidak mengasihi, dia tidak akan dikasihi.”

Rasulullah SAW sangat mengasihi Sahabat-sahabatnya. Jika seorang Sahabat sudah dua tiga hari tidak kelihatan, Rasulullah SAW akan bertanya, “Ke mana perginya si polan si polan itu…”

Tolong Menolong

Jika ada orang yang meminta tolong pada Rasulullah SAW, tidak pernah Rasulullah SAW tidak menunaikannya. Rasulullah SAW sangat memperhatikan kesusahan orang lain. Rasulullah SAW bersabda: “Barang siapa yang menunaikan satu hajat saudaranya, akan ALLAH tunai 70 hajatnya.”

Pernah satu ketika seorang Arab Badwi buang air kecil di satu sudut dalam Masjid Nabi. Ada di antara para Sahabat marah karena sikap tidak beradab itu. Tetapi Rasulullah SAW tetap tenang dan berkata, “Biarkan dia menyelesaikan hajatnya…” Setelah lelaki tersebut selesai, Rasulullah SAW sendiri membasuh najis itu dan kemudiannya barulah memberitahu Arab Badwi tersebut adab-adab di dalam masjid.

Dakwah bersama anak angkatnya

Ketika Rasulullah SAW berdakwah dengan anak angkatnya Zaid bin Harisah di Thaif, Rasulullah SAW telah dilempar batu oleh kanak-kanak dan pemuda-pemuda nakal yang disuruh berbuat begitu oleh penduduk kota tersebut. Akibatnya, lutut Rasululah SAW telah berdarah. Melihat penganiayaan itu, malaikat sangat marah sehingga menawarkan untuk menghempas penduduk Thaif dengan bukit-bukit sekitar bandar itu. Tetapi Rasulullah SAW menolaknya dan berkata, “Jangan, mereka tidak tahu saya ini rasul-Nya.” Malaikat menjawab: “Tuan benar.” Selepas itu Rasulullah SAW terus berdoa untuk penduduk Thaif: “Ya ALLAH berilah petunjuk bagi kaumku, mereka tidak mengetahui.”

Pernah seorang Sahabat duduk secara menghimpit paha atas paha dengan Rasulullah SAW. Rasulullah SAW membiarkannya sahaja untuk menjaga hati Sahabat tersebut supaya tidak menganggap yang Rasulullah SAW tidak sudi duduk bersamanya.

Hijrah ke Madinah

Sewaktu hijrah ke Madinah, Rasulullah SAW telah dikejar dengan kuda oleh seorang bernama Suraqah yang bercita-cita merebut hadiah yang ditawarkan oleh kafir Quraisy Makkah jika berjaya melukai Rasulullah SAW. Setiap kali kuda Suraqah mendekati Rasulullah SAW, setiap kali itulah kudanya tersungkur jatuh. Rasulullah SAW tidak bertindak apa-apa. Rasulullah memaafkannya. Akhirnya Suraqah menyerah dan berjanji tidak akan melukai Rasulullah SAW lagi.

Satu ketika seorang musuh bernama Da`thur mendapati Rasulullah SAW sedang beristrahat di satu batu. Dia terus melompat dan meletakkan pedangnya di leher Rasulullah SAW dan berkata, “Siapa yang akan menyelamatkan nyawa kamu dan tanganku?” Rasulullah SAW spontan menjawab, “ALLAH!” Mendengar jawapan Rasulullah itu, Da`thur menggeletar hingga pedangnya jatuh daripada tangan.

Rasulullah SAW mengambil pedang itu dan bertanya, “Kali ini siapa yang akan menyelamatkan kamu dari tanganku?” Da`thur tergamam dan menjawab, “Tiada siapa.” Akhirnya Rasulullah SAW memaafkan Da`thur. Melihat kasih sayang yang ditunjukkan oleh Rasulullah SAW itu, Da`thur pun mengucap dua kalimah syahadah (masuk Islam).

Rasulullah SAW yang tidak pernah memandang status seseorang

Rasulullah SAW selalu berjalan dengan fakir miskin dan bertanya akan keperluan hidup mereka. Bahkan dengan orang-orang miskin dan melarat, Rasulullah SAW selalu duduk bersama mereka, makan minum dengan mereka.

Pernah di satu pagi Hari Raya, Rasulullah SAW bertemu seorang anak-anak yang menangis di tepi jalan. Rasulullah SAW terharu dan bertanya, “Mengapa engkau menangis?” anak-anak tersebut menjawab, “Ayah saya telah mati syahid sementara ibu saya sudah memiliki keluarga baru lagi. Nasib saya seperti ini dan saya tidak ada baju baru dan lain-lain persediaan untuk berhari raya.” Rasulullah SAW mengalirkan air mata mengenangkan nasib anak-anak tersebut. Rasulullah SAW berkata: “Sukakah kamu kalau aku menjadi ayahmu dan Aisyah (isteri Rasulullah) menjadi ibumu?” Sungguh sangat gembira anak itu, bila mendengar Rasulullah SAW yang mulia menjadi ayahnya. Baginda pun membawa pulang anak tersebut ke rumahnya. Anak itu lalu dimandikan, dipakaikan dengan baju raya dan diberi makan. Betapa gembiranya hati anak tersebut dan tentu saja  gembira pula hati Rasulullah SAW karena dapat menggembirakannya.

Tangisan seorang budak

Dalam perjalanan menuju ke pasar, Rasulullah SAW melihat seorang budak (hamba sahaya) sedang menangis di tepi jalan. Rasulullah SAW tanyakan mengapa menangis, budak itu menjawab bahawa dia menangis kerana  uang yang diberi oleh tuannya telah hilang. Rasulullah SAW terus mengganti uang yang hilang itu dengan uang Rasulullah SAW sendiri.

Tetapi Rasulullah SAW kembali dari pasar, dilihatnya budak yang sama masih menangis. “Kenapa kamu masih menangis?” tanya Rasulullah SAW. “Kali ini saya menangis karena takut dimarahi dan dipukul oleh tuan saya kerana saya sudah terlambat pulang dari pasar,” jawab budak itu. Untuk menjaga budak ini dari amarah majikannya, Rasulullah SAW sendiri menemaninya pulang. Rupanya rumah itu dihuni oleh sekumpulan wanita. Rasulullah SAW terus memberi salam.

Setelah tiga kali memberi salam, barulah salam Rasulullah SAW itu dijawab. Rasulullah SAW bertanya, “Apakah kamu tidak dengar salam saya sebelumnya?” Wanita-wanita itu menjawab, “Kami dengar, tetapi sengaja kami tidak jawab supaya kami mendapat doa daripada Rasulullah SAW banyak kali…” Rasulullah SAW terus menerangkan mengapa budak itu lambat. Rasulullah SAW meminta supaya budak itu tidak dirotan, tetapi sekiranya mereka tidak puas hati, Rasulullah menawarkan dirinya sebagai ganti untuk dirotan.

Lantas Rasulullah SAW menyingsing lengan bajunya. Mendengar kata Rasulullah SAW itu, kumpulan wanita itu lantas berkata, ” Tidak, ya Rasulullah. Mulai sekarang, kami merdekakanlah budak ini.” Itulah kesan kasih sayang yang ditunjukkan oleh Rasulullah SAW.

Rasulullah SAW juga sangat memperhatikan tentang hak-hak kafir zimmi. Rasulullah SAW bersabda: “Siapa yang menzalimi kafir zimmi walaupun orang Islam sayalah pembelanya (penebusnya).”

Cinta pada seluruh Makhluk

Rasulullah SAW juga sangat mengasihi binatang. Rasulullah SAW melarang kanak-kanak menyiksa binatang. Untuk menyembelih binatang, Rasulullah SAW berpesan supaya menggunakan pisau yang tajam, agar binatang tersebut cepat mati dan tidak lama dalam kesakitan. Rasulullah SAW sering mengingatkan supaya unta-unta tidak dibebani oleh muatan yang berlebihan daripada apa yang sanggup ditanggung.

Kisah Kucing  dan Anjing

Pernah seekor kucing tidur atas sorban Rasulullah SAW. Maka Rasulullah SAW menggunting bahagian tempat kucing itu tidur di atasnya kerana tidak mahu mengejutkan kucing tersebut. Ketika dalam perjalanan dan Madinah ke Makkah di tahun kemenangan, Rasulullah melihat seekor anjing di tepi jalan.

Anjing itu mengeluarkan suara seakan-akan membujuk anaknya yang sedang mengerumuninya untuk menyusu. Maka Rasulullah meminta seorang Sahabat untuk menjaga jangan sampai ada dan kalangan anggota rombongan baginda yang mengganggu anjing itu dan anak-anaknya. Ketika Rasulullah SAW melihat seekor hewan yang telah diberi tanda dengan besi panas di mukanya, Rasulullah SAW menentangnya dan melarang hewan diberi tanda dan dipukul di mukanya.

Baca juga : Kucing kesayangan Rasulullah SAW

Satu ketika Abu Zar keluar bersama hamba sahayanya yang berpakaian seperti apa yang beliau pakai, lalu ada orang bertanya, “Mengapa kamu berbuat demikian?” Abu Zar menjawab, beliau mendengar Rasulullah berkata: “Hamba sahaya itu adalah saudaramu, mereka di jadikan oleh ALLAH di bawah kekuasaanmu.

Maka barangsiapa saudaranya di bawah kekuasaannya (di bawah jagaannya), hendaklah dia memberi makan dengan apa yang dia makan dan memberi pakaian dengan pakaian yang is pakai, dan janganlah hamba itu disuruh melakukan pekerjaan di luar batas kemampuannya. Apabila mereka diperintahkan bekerja maka bantulah mereka.”

Source:  fiqihmuslim.com

#30DEM

#30dayemakmendongeng

#day17

#muhammadteladanku

#arrayyanagency

#investasisyariah

#investasikebun